Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menilai siswa berlatar belakang tingkat ekonomi menengah ke bawah atau kurang mampu punya potensi tertinggal yang lebih besar ketika pembelajaran jarak jauh atau belajar dari rumah.