Joko Widodo menyebut jika ada aktivis 98 yang berpotensi menjadi menteri, duta besar, dan pejabat di Badan Usaha Milik Negara (BUMN).