Kapolri Jenderal Tito Karnavian menegaskan, instansinya tidak pernah menyebut Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen sebagai dalang rusuhnya 21 – 22 Mei.