Tanda RI Tak Alami Deindustrialisasi: Kontribusi Manufaktur Masih Besar
Bisnis Investasi Kabupaten & Kota

Tanda RI Tak Alami Deindustrialisasi: Kontribusi Manufaktur Masih Besar

Kontribusi industri manufaktur Indonesia sebagai penopang perekonomian dinilai masih cukup besar. Hal ini terlihat melalui pertumbuhan sektor, peningkatan investasi, penambahan tenaga kerja dan penerimaan devisa dari ekspor.

“Gejala deindustrialisasi itu ketika kontribusi industri terhadap PDB sangat rendah, artinya menurun drastis. Tetapi sekarang kan masih cukup tinggi. Apalagi industrinya semakin tumbuh dan investasi terus jalan,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Haris Munandar di Jakarta, Minggu (14/4).

Kemenperin mencatat, kontribusi industri manufaktur pada Produk Domestik Bruto (PDB) nasional berada di angka 20 persen. Kondisi ini menjadikan Indonesia berada di peringkat ke-5 di antara negara G-20, setelah China (29,3%), Korea Selatan (27,6%), Jepang (21%) dan Jerman (20,7%).

Post Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.