Hilda Vitria hanya bisa memandang kepergian Ayahanda. Shabat, kerabat dan tetangga hadirn untuknmenguatkan hatinya.