KPK menetapkan Iwa Kartiwa tersangka karena diduga melanggar pasal 12 huruf a atau pasal 11 UU nomor 31 tahun 1999 tentang tindak pidana korupsi.