Prof Abdul bercerita, tidak ada pendarahan yang terjadi kala menyuntikkan vaksin Corona kepada presiden. Dokter spesialis penyakit dalam yang juga sempat menjadi Guru Besar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) ini bersyukur proses penyuntikan berjalan lancar.